Gaya Hidup Editor : Danar Widiyanto Sabtu, 11 Mei 2019 / 03:50 WIB

Mau Diet Seimbang, Vitamin dan Suplemen Tak Berguna?

PENELITIAN baru yang diterbitkan dalam Annals of Internal Medicine, menunjukkan vitamin dan suplemen mungkin tidak cukup membantu membuat Anda tetap sehat. Pasalnya, nutrisi yang dikonsumsi melalui suplemen tidak meningkatkan kesehatan dan umur panjang yang sama efektifnya dengan yang dikonsumsi melalui makanan.

“Sementara mendapatkan nutrisi yang tepat dan dalam jumlah yang tepat dari makanan dikaitkan dengan kehidupan yang lebih lama, hal yang sama tidak berlaku untuk nutrisi dari suplemen,” kata rekan penulis studi Fang Fang Zhang, seorang profesor epidemiologi di Tufts University Friedman School of Ilmu dan Kebijakan Gizi, seperti dilansir laman MSN, beberapa waktu lalu.

“Untuk populasi umum, tidak perlu mengonsumsi suplemen makanan,” jelas Zhang.

Semakin banyak bukti yang menunjukkan tidak ada manfaat dari mengonsumsi vitamin dan suplemen.

Para peneliti menggunakan data dari sekitar 30 ribu orang dewasa AS yang berpartisipasi dalam Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional dari 1999 hingga 2010.

Setiap orang memberikan informasi tentang penggunaan suplemen dalam sebulan terakhir serta kebiasaan diet mereka.

Peneliti kemudian menggunakan informasi itu untuk menentukan tingkat nutrisi partisipan.

Selama masa tindak lanjut, yang berlangsung sekitar enam tahun, lebih dari 3.600 orang meninggal.

Ketika Zhang dan rekan-rekannya pertama kali mulai memeriksa data, sepertinya suplemen makanan dikaitkan dengan risiko kematian dini yang lebih rendah.

Tetapi setelah mereka menyesuaikan dengan faktor-faktor seperti pendidikan, status sosial ekonomi dan demografi, menjadi jelas bahwa sebagian besar orang berpenghasilan lebih tinggi dan berpendidikan lebih baik adalah mereka yang mengonsumsi suplemen.

Setelah penyesuaian itu, koneksi antara suplemen dan umur panjang menghilang.

Mendapatkan cukup vitamin A, vitamin K, magnesium, seng dan tembaga semuanya dikaitkan dengan risiko kematian dini yang lebih rendah, para peneliti menemukan – tetapi hanya ketika nutrisi tersebut berasal dari makanan.

Bahkan, beberapa suplemen muncul dengan risiko kesehatan.

Orang yang menggunakan kalsium dosis tinggi melalui suplemen memiliki risiko 53 persen lebih tinggi meninggal akibat kanker daripada orang yang tidak mengonsumsi suplemen.

Tetapi kelebihan kalsium dari makanan tidak dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian yang serupa yang menunjukkan bahwa tubuh mungkin tidak bisa membersihkan kelebihan kalsium tambahan seperti halnya kalsium alami.

“Hubungan antara kelebihan kalsium dan kanker masih belum sepenuhnya jelas dan akan membutuhkan penelitian lebih lanjut,” jelas Zhang.

Orang-orang yang menggunakan suplemen vitamin D tetapi tidak kekurangan vitamin D juga memiliki risiko lebih tinggi meninggal selama masa studi.

Di samping itu suplemen tidak meningkatkan risiko kematian bagi mereka yang kekurangan vitamin D.

Beberapa studi telah menunjukkan bahwa suplemen vitamin D bisa mengurangi risiko kematian dan penyakit.

Studi baru, bagaimanapun, mengatakan tidak ada banyak bukti bahwa suplemen dalam bentuk apa pun bisa memperpanjang hidup Anda, meskipun digunakan secara sering.(*)