Peristiwa Editor : Ivan Aditya Sabtu, 16 Maret 2019 / 15:57 WIB

PM Selandia Baru Bakal Ubah UU Senjata

SELANDIA BARU, KRJOGJA.com - Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern, bersumpah untuk mengetatkan dan menguatkan undang-undang senjata di negara tersebut. Hal ini dilakukan setelah tragedi penembakan di dua masjid di Christchurch yang menewaskan 49 orang.

Senjata yang digunakan dalam penembakan tersebut dibeli secara legal dari sebuah gudang senjata. Jacinda Ardern mengatakan bahwa Brenton Tarrant, pelaku bersenjata berusia 28 tahun dari Australia ini memperoleh lisensi senjata kategori A pada November 2017 lalu. Sebulan setelahnya dia membeli lima senjata lainnya yang digunakan dalam serangan Jumat (15/3) di Christchurch.

"Faktanya, orang ini sudah mendapat lisensi senjata dan memiliki senjata-senjata itu. Maka saya pikir orang akan mencari perubahan, saya berkomitmen untuk itu," katanya.

"Sementara kami sedang mengerjakan rangkaian rantai peristiwa yang mengarah pada kepemilikan dan lisensi senjata, undang-undang soal senjata akan kami ubah."

Selandia Baru memperketat undang-undang senjata untuk membatasi akses ke senapan semi-otomatis pada 1992 lalu. Ini dilakukan dua tahun setelah seorang pria yang memiliki masalah kesehatan jiwa menembak mati 13 orang di kota Aramoana.

Hanya saja, undang-undang senjata api Selandia Baru dianggap lebih lemah dibanding di Australia. Siapa pun yang berusia di atas 16 tahun bisa mengajukan izin kepemilikan senjata api di Selandia Baru. Izin ini berlaku selama 10 tahun setelah mereka menyelesaikan 'ujian' keselamatan dan pemeriksaan latar belakang oleh polisi. (*)