Peristiwa Agregasi    Selasa, 30 Januari 2018 / 07:27 WIB

Begini, Kronologi KH Emron Dianiaya Usai Salat Subuh

Liputan6.com, Cirebon - Pimpinan Pondok Pesantren (Ponpes) Alhidayah KH Emon Umar Basyri di Cicalengka, Bandung, Jawa Barat menjadi korban penganiayaan Sabtu (27/01/2018) sekitar pukul 05.30 WIB. 

Saat itu, KH Emron berada di lingkungan Ponpes, yaitu Mushola Al- Fadhulah.

Menurut Kapolda Jawa Barat Irjen Agung Budi Maryoto, saat itu pelaku menganiaya korban setelah salat subuh berjamaah. Saat itu, KH Emon Umar Basyri atau yang akrab disapa Ceng Emon sedang berzikir.

BACA JUGA :

Kasus Penganiayaan Anggota Polisi Dipicu Srempetan Mobil

Keperluan Autopsi, Makam Korban Penganiayaan Dibongkar

Ambil Penumpang di Bandara, Sopir Taksi Online Dianiaya

 

Di tengah korban berzikir, pelaku mendadak masuk masjid dan langsung menganiaya korban secara membabi-buta. Bahkam, pelaku sengaja menunggu korban selesai wirid.

"Begitu selesai wirid, korban bertanya kepada pelaku 'Siapa Kamu? 'Saya orang sini, kamu berani sama saya,?' percakapan itu pakai bahasa Sunda setelah itu dianiaya," ungkap Agung Budi, Minggu (28/1/2018) malam.

Dia menyebutkan pelaku menganiaya korban menggunakan kayu. Korban dipukul bagian perut satu kali dan ke arah kepala dua kali. "Setelah menganiaya korban, pelaku lari keluar mesjid. Pelaku diduga gangguan jiwa,"

Kini pelaku penganiayaan terhadap KH Emon Umar Basyri berinisial A (50) ditangkap beberapa jam kemudian di sebuah Mushola Al- Fadhulah, Margahayu, Cicalengka.

Musala tersebut, kata dia, berjarak dua kilometer dari lokasi penganiayaan. Saat ini pelaku penganiayaan terhadap Pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Alhidayah Cicalengka itu ditahan di Mapolda Jawa Barat guna proses pemeriksaan.

"Saat ditangkap pelaku sedang tiduran di mushola tersebut," ujar dia,

Atas kejadian itu, pelaku dikenakan pasal 351 ayat 2 dengan ancaman hukuman penjara maksimal 5 tahun. Pelaku, kata dia, sedang menjalani pemeriksaan kejiwaan di RS Sartika Asih.

Jangan Terprovokasi

PBNU meminta keluarga besar NU di Jawa Barat tidak terprovokasi terhadap peristiwa pemukulan yang terjadi pada Pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Al-Hidayah Santiong, KH Emon Umar Basyri.

Wakil Ketua PB NU Eman Suryaman mengatakan, kasus penganiayaan ulama yang terjadi di Masjid Ponpes di Desa Cicalengka Bandung tersebut sudah ditangani pihak kepolisian.

"Kami mengapresiasi gerakan cepat jajaran polres Bandung dan Polda Jabar yang langsung menangkap pelaku dalam hitungan jam," kata Eman saat menggelar konferensi pers bersama Kapolda Jawa Barat Irjen Pol Agung Budi Maryoto di Cirebon,

Dia mengatakan, beberapa jam usai kejadian, pengurus NU langsung melaporkan kejadian tersebut kepada jajaran kepolisian. Para santri setempat diketahui tidak terima atas penganiayaan yang dilakukan tersangka kepada Emon Umar Basyri.

Bahkan, kata dia, pengurus NU di Jawa Barat sudah berinisiatif mencari dan menangkap pelaku.

"Sempat kami meminta untuk segera ditangkap paling lambat pukul 12 malam kalau tidak kami akan ikut mencari," kata dia.

PB NU mengimbau agar para santri Ponpes Al-Hidayah Santiong maupun keluarga besar NU di Jawa Barat untuk mengikuti proses hukum yang berlaku. Termasuk tidak termakan hasutan dan provokasi orang lain.

PB NU, kata dia, tidak segan melaporkan polisi jika kasus tersebut ditunggangi kepentingan tertentu.

Apalagi, kasus penganiayaan tersebut langsung menyebar di sosial media. Kasus ini sempat menjadi viral warganet untuk segera ditangani.

"Kami dari PB NU mendukung sepenuhnya proses penyelesaian permasalahan ini. Kami minta warga NU dan Jawa Barat tidak mudah terpovokasi," ujar dia.