Kisah Inspiratif Editor : Danar Widiyanto Jumat, 07 Juni 2019 / 08:10 WIB

Menteri Susi Pudjiastuti Ingin Jadi Wartawan Online

MENTERI Kelautan dan Perikanan (KKP) Susi Pudjiastuti mengungkapkan, jika dirinya tidak terpilih kembali menjadi menteri pada kabinet baru, dia siap menjadi wartawan online.

Senda gurau tersebut dia sampaikan pada acara open house yang berlangsung di Kompleks Widya Chandra, Senayan, Jakarta Selatan pada Kamis malam ini.

"Kalau sudah tak jadi menteri, ya saya balik lagi cari pekerjaan, mungkin jadi wartawan online," tuturnya saat ditanya wartawan apakah dirinya terpilih pada kabinet baru Jokowi Jilid II, Kamis (6/6/2019).

Dia menjelaskan, pekerjaan pilihannya tersebut beralasan disebabkan pengikutnya di media sosial terbilang tidak sedikit. Di instagram saja, Menteri Susi memiliki pengikut sebanyak 2,3 juta followers.

"Iya, jadi wartawan online saja. Followers saya kan banyak. Mungkin mau buat Susi.com," tambahnya.

Saat ditanya apakah sudah ada perbincangan lebih lanjut dengan Presiden Joko Widodo terkait kemungkinan dirinya terpilih kembali, Menteri Susi mengaku belum tahu sama sekali.

"Belum, belum ada obrolan dengan Pak Jokowi. Saya juga tidak tahu apakah ditarik lagi apa tidak," paparnya.

Susi Pudjiastuti adalah Menteri Kelautan dan Perikanan ke-6 Republik Indonesia. Sebelumnya ia dikenal sebagai pengusaha. Ia merupakan pemilik PT ASI Pudjiastuti Marine Product, eksportir produk-produk hasil-hasil perikanan dan PT ASI Pudjiastuti Aviation yang mengoperasikan maskapai penerbangan Susi Air.

Perempuan kelahiran Pangandaran ini merupakan putera Haji Ahmad Karlan dan Hajjah Suwuh Lasminah. Kedua orangtuanya dikenal sebagai pengusaha ternak di Jawa Tengah.

Setelah mengenyam pendidikan hingga tingkat SMP, Susi melanjutkan pendidikannya ke SMA Negeri 1 Yogyakarta. Dia memutuskan berhenti dari bangku kelas 2 di SMAN I Yogyakarta setelah dikeluarkan oleh sekolah karena aktif dalam gerakan golput pada masa itu. Pada tahun 1980-an atau era Orde Baru, gerakan golput adalah hal yang terlarang.

Setelah tidak bersekolah lagi, Susi memulai profesi sebagai pengepul ikan di Pangandaran pada tahun 1983. Pada tahun 1996 dia mendirikan pabrik pengolahan ikan PT ASI Pudjiastuti Marine Product dengan produk unggulan berupa lobster dengan merek 'Susi Brand'.

Pada tahun 2004 ia mendirikan Susi Air. Susi Air awalnya didirikan untuk mengantarkan muatan perikanan PT ASI Pudjiastuti. Kini Susi Air beroperasi dari 5 pangkalan, yaitu Medan (Sumatera Utara), Kendari (Jakarta), Jawa Tengah (Cilacap), Jawa Barat (Pangandaran dan Bandung), Balikpapan (Kalimantan Timur) dan Jayapura (Papua).

Susi menikah dua kali. Suami terakhirnya adalah Christian von Strombeck, seorang ekspatriat yang pernah bekerja di IPTN (Industri Pesawat Terbang Nusantara). Saat ini susi adalah ibu tunggal dengan 3 orang anak dan 1 orang cucu.

Susi Pudjiastuti diangkat sebagai Menteri Kelautan dan Perikanan dalam Kabinet Kerja Joko Widodo-Jusuf Kalla pada 26 Oktober 2014. Susi lantas melepaskan semua posisi di perusahaan untuk lebih fokus di tugas barunya dan menghindari konflik kepentingan antara fungsi regulator dan pelaku bisnis.

Penunjukan Susi sebagai menteri sempat menjadi sorotan publik. Hal itu dikarenakan gaya Susi yang eksentrik dan fakta bahwa ia tak mengenyam pendidikan di bangku kuliah.

Belakangan Susi menjadi sorotan karena mengeluarkan serangkaian kebijakan yang dinilai berani. Salah satunya adalah menenggelamkan kapal asing yang memasuki perairan Indonesia secara ilegal.(*)