DIY Editor : Danar Widiyanto Minggu, 04 November 2018 / 09:30 WIB

Ludes dalam Tiga Jam, Cakwe Pak Ahmad Bikin Ketagihan

MEMANG benar kalau cakwe bukan lagi jadi jajanan ngetrend saat ini. Tetapi berbeda dengan cakwe buatan Pak Ahmad yang selalu ramai pembeli. Pasalnya jajanan cakwe ini menjadi spesial karena rasanya yang berbeda. 

Jajanan berbahan dasar tepung buatan pak Ahmad ini berlokasi di jalan. Jambon, Kricak Jatimulyo, Yogya. Cakwe pak Ahmad akan mudah terlihat di pinggir jalan dengan gerobak khasnya bertuliskan 'Cakwe' berwarna merah. 

Artikel Terkait : Menikmati Hidangan Mewah tapi Murah di Sumo Sushi

Pak Ahmad juga cerita bahwa sudah empat tahun berjualan di jalan Jambon. “Dulunya itu saya di daerah Kranggan mas dari pagi jam 6 sampai jam 8 terus pindah ke sekolahan waktu jam istirahat, ya paling jam 1 jam 2 siang saya udah pulang,” jelasnya kepada KRJOGJA.com. 

Menurut cerita para pencinta cakwe langgannya, ternyata Ahmad dan Istri sudah berjualan dari tahun 2000. “Ada ceritanya mas, dulu itu bikinnya ya asal bikin aja, belom bagus seperti sekarang. Biasanya saya dari jam setengah empat habis ashar udah disini sampai habis, kadang jam lima sudah habis, menjelang maghrib juga sudah pulang,” jelas pak Ahmad sambil memotong adonan. 

Setiap hari pak Ahmad ini bisa membawa 10 kantong adonan, “Adonannya itu biasanya bisa 10 kilogram mas, udah berat itu,” ungkapnya. 

"Cakwe buatan saya ini katanya memiliki tekstur lembut dengan rasa yang gurih, ngga lupa sama saus cocolnya yang ternyata resep rahasia buatan istri saya. Kalau sausnya itu Istri saya yang buat, resep rahasia nya ibu,” jelas pak Ahmad sambil tertawa. Cakwe Pak Ahmad ini biasa dibeli seharga 2000 rupiah per buahnya.

Banyak warga Yogyakarta maupun wisatawan yang ingin mencicipi cakwe Pak Ahmad ini lantaran viral di instagram dan beberapa media sosial lainnya. Tapi jangan heran kalau kalian mau mencicipi cakwe pak Ahmad ini. Kamu bisa kedapetan antrian panjang, tapi tak ada ruginya ngantri sebentar buat dapetin cakwe pak Ahmad ini. (Anggit Dwi Prayoga)