Harga Tomat Jatuh, Petani Lesu

Petani tomat di Desa Setrojenar Buluspesantren (Dasih)

KEBUMEN, KRJOGJA.com - Harga tomat di tingkat petani di Kebumen kini hanya Rp 700,- sampai Rp 1.000,-/kilogram atau jauh di bawah harga  normal yang mencapai Rp 4 ribu sampai Rp 5 ribu/kilogram. Rendahnya  harga tomat ini membuat para petaninya lesu tak bersemangat untuk  memanennya.

"Bila harganya normal kami memetiknya 2 kali seminggu sesuai dengan  jadwal transaksi dengan pedagang. Namun sejak harganya jatuh akhir  Agustus 2018 lalu, dalam dua minggu terakhir ini kami baru satu kali  memetik," ujar Sudarto, petani tomat Desa Bercong Kecamatan  Buluspesantren Kebumen, di lahannya, Jum'at (14/09/2018).

Petani tomat Desa Setrojenar Kecamatan  Buluspesantren Kebumen Darno menjelaskan jatuhnya harga tomat kemungkinan disebabkan jumlah panenan yang melimpah di kebun-kebun tomat di Kebumen maupun luar Kebumen.

"Menurut pengepul kepada kami stok tomat dari berbagai daerah saat ini sedang melimpah. Itulah sebabnya harganya jatuh, meskipun rata-rata kualitasnya bagus," ujar Darno.

Selain pasrah menunggu membaiknya harga, salah satu cara agar tak mengalami kerugian, sejumlah petani tomat di Kebumen kini berusaha  memetik sendiri tomatnya tanpa menggunakan buruh petik. (Dwi)

Tulis Komentar Anda