Terorisme 'Bergerak' di Facebook Bakal Disikat

Ilustrasi (Foto:doc)

RUBEN HATTARI, Kepala Kebijakan Publik Facebook Indonesia menegaskan, tidak ada ruang untuk kekerasan dan terorisme di platform Facebook.

Hal itu diungkap setelah menghadiri pertemuan dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) terkait penanganan konten radikalisme dan terorisme.

Ruben juga mengatakan, pihaknya mendukung pemerintah dalam hal menangani konten atau akun radikalisme dan terorisme di platform-nya.

"Kami turut prihatin dengan atas kejadian ini di Indonesia, tetapi intinya yang ingin disampaikan, kami adalah platform yang tidak memberikan ruang untuk kekerasan," kata Ruben di Kantor Kemkominfo, Jakarta, Selasa (15/5/2018).

Ia juga menegaskan, bila Facebook menemukan konten yang dianggap melanggar standar komunitas, konten tersebut akan di-take down.

"Sekali lagi (Facebook memberikan) apresiasi untuk teman-teman pemerintah dan masyarakat luas, terutama teman-teman kepolisian yang beberapa hari terakhir rajin melaporkan konten (terkait radikalisme dan terorisme) untuk kami ambil tindakan lebih lanjut," kata Ruben.

Demikian juga dengan Perwakilan Google Indonesia (YouTube) Danny Ardianto yang berkomitmen untuk terus bekerja sama dengan pemerintah untuk menghapus konten-konten yang mengarah kekerasan.

"Kami terus kerja sama dengan pemerintah dan masyarakat luas untuk menghapus konten-konten yangg mengarah terorisme, kekerasan, dan ujaran kebencian," katanya.

YouTube, kata dia, punya kebijakan yang tidak memperbolehkan hal-hal di atas ada di platfomnya.

"Kami juga bekerja 24 jam 7 hari seminggu memastikan agar konten itu tidak ada di YouTube, kami juga berterima kasih kepada pemerintah dan masyarakat karena telah bekerja sama dengan baik, dan akan terus melakukan itu mendukung komitmen pemerintah," tuturnya.(*)

Tulis Komentar Anda