Ekonomi Editor : Tomi sudjatmiko Senin, 30 April 2018 / 22:13 WIB

RNI-PTPN III Perkuat Bisnis Teh

JAKARTA, KRJOGJA.com - Lemahnya daya saing teh Indonesia di kancah persaingan dunia perlu disikapi serius dan dirumuskan solusinya. Berdasarkan data Kementerian Perdagangan, pada tahun 2017 ekspor teh Indonesia hanya meningkat sebesar 1,04%, hal tersebut tidak sebanding dengan tren penurunan nilai ekspor sebesar 8,08% selama medio 2012-2016. 

Untuk itu, guna mewujudkan peningkatan produktivitas, kualitas dan efektifitas ongkos produksi, Kementerian BUMN mendorong Sinergi BUMN antara PT Mitra Kerinci yang merupakan anak usaha dari PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) (RNI) dengan PT Perkebunan Nusantara (PTPN) VIII sebagai anak perusahaan PTPN III (Persero) melalui penadatanganan nota kesepahaman tentang Kerjasama Pengelolaan Kebun Pangheotan, Kabupaten Bandung Barat. 

Artikel Terkait : Mahasiswa Polbangtan Dampingi Masyarakat Manfaatkan Lahan Tidur

Penadatanganan dilakukan oleh Direktur PT Mitra Kerinci Yosdian Adi bersama Direktur Utama PTPN VIII Bagya Mulyanto, Senin, 30 April 2018, di Gedung RNI, Jakarta, dan disaksikan oleh Deputi Bidang Usaha Industri Agro dan Farmasi Kementerian BUMN Wahyu Kuncoro, Direktur Utama PT RNI B. Didik Prasetyo dan Direktur Utama PTPN III Dolly P. Pulungan.

Yosdian Adi mengatakan, dengan dukungan alam dan geografis, Indonesia punya potensi besar sebagai negara utama penghasil teh. Namun, upaya penguatan industri teh tidak bisa dikerjakan sendiri. 

“Kerjasama pengelolaan antara PT Mitra Kerinci dan PTPN VIII di Kebun Pangheotan seluas kurang lebih 2.000 ha dan kebun lainnya diharapkan bisa memberikan perbaikan kinerja bagi kedua belah pihak dan perbaikan kesejahteraan ribuan pemetik teh,” ungkapnya.

Kerjasama dengan luang lingkup pendampingan perbaikan pabrik teh hijau dan penjualan teh hitam tersebut menargetkan produksi harian sebesar 5-7 ton, dengan nilai investasi sebesar Rp 5 miliar, dan target penjualan sebesar Rp 300 juta per bulan. “Diharapkan, ini akan menjadi awal dari kerjasama pengembangan the yang lebih luas lagi,” ungkap Yosdian. (*)